Pulau Manuk dijadikan Objek Wisata Ilmiah

Tags:

Pulau Manuk dijadikan Objek Wisata Ilmiah - Pulau Manuk yang berada di pesisir selatan Kabupaten Lebak, dan selama ini cukup banyak dikunjungi wisatawan, akan  dijadikan objek wisata ilmiah.

"Pada 2014 jumlah pengunjung ke Pulau Manuk tercatat 1.154 orang, kebanyakan wisawatan lokal," kata Kepala Bidang Pariwisata Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata  Kabupaten Lebak, Banten, Oman Nurohman saat dihubungi di Lebak, Sabtu.

Di Pulau Manuk, kata dia, terdapat aneka jenis flora dan fauna serta memiliki keterkaitan dengan sejarah kerja paksa (romusha) pada zaman penjajahan Jepang.

"Karena keanekaragaman flora da fauna serta ada catatan sejarahnya, maka Pemkab Lebak akan menjadikan pulau itu sebagai objek wisata ilmiah," ujarnya.

Pulau Manuk berada dalam  kawasan Perum Perhutani Unit III (Jabar-Banten) Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Banten Kecamatan Bayah, Kabupaten Lebak.

"Panorama dan keindahan Pulau Manuk tidak kalah dengan objek wisata lainya di Provinsi Banten. Lokasinya  berada di pantai yang menghadap Samudra Hindia, juga terdapat hutan jati, menjadikan pulai ini memiliki nilai jual tersendiri," katanya.

Menurut dia, setelah ditetapkan sebagai objek wisata ilmiah, maka pulau itu dapat dijadikan lokasi penelitian, dan ini akan meningkatkan jumlah pengunjung, karena selain wisatawan, juga akademisi dan peneliti akan datang ke lokasi itu.

Menurut dia, Pulau Manuk sejak dulu hingga kini dijadikan tempat singgah dan berkumpulnya burung setelah melakukan perjalanan antarbenua Australia, Asia, dan Afrika.

Berbagai burung, singgah di sini pada September-Oktober mendatang dengan melakukan migrasi ke berbagai tempat.

Burung itu datang dari Australia, Pulau Christmas, Jabar-Banten, Sumatra, dan Madagaskar Afrika.

Namun kebanyakan yang singgah burung laut, yang selama ini memang memiliki kemampuan jelajah terbang jarak jauh. "Saya kira memiliki daya tarik sendiri jika mengunjungi wisata Pulau Manuk itu," katanya.

Ia menyebutkan Pulau Manuk dulu dijadikan lokasi romusha pada Perang Dunia II tahun 1942-1945 yang dilakukan tentara Jepang. Bukti peninggalan kerja paksa itu masih ada di pulau itu, termasuk beberapa makan tentara Jepang.

Terkait penetapan sebagai objek wisata ilmiah, menurut dia, masih perlu waktu karena  sarana dan prasarana Pulau Manuk belum memadai.

Demikian info dan berita yang saya kutip dari http://jogja.antaranews.com/ mudah-mudahan artikel ini bermanfaat. Terimakasih

Copyright © 2015 - jogja.antaranews.com

Posting Komentar

  1. wah apa termasuk tempat bersejarah , dilengkapi gambar biar pengunjung tertarik untuk wisata

    BalasHapus

Lagi Tren